Pengunjung harus menunggu lama untuk melihat peti mati Ratu di Katedral St
source: mytrands

Pemakaman Ratu Elizabeth II Ribuan orang berbaris di jalan-jalan Edinburgh

Pengunjung harus menunggu lama untuk melihat peti mati Ratu di Katedral St. Giles di Edinburgh

Peti mati akan tetap di katedral sampai Selasa sehingga masyarakat dapat memberikan penghormatan.

FAKTA-FAKTA KUNCI

  • Katedral St. Giles di Edinburgh telah dibuka untuk umum
  • Raja Charles III, mengenakan seragam tentara, dan Putri Anne, Pangeran Andrew, dan Pangeran Edward berjalan di belakang saat mobil jenazah melakukan perjalanan ke Katedral St. Giles
  • Peti mati akan tetap di katedral sampai Selasa sehingga anggota masyarakat dapat memberikan penghormatan.
  • Pada hari Selasa, akan diterbangkan ke London di mana peti mati akan disemayamkan di Gedung Parlemen Istana dari Rabu sore hingga pagi pemakaman pada 19 September.

EDINBURGH, Skotlandia—St. Katedral Giles di Edinburgh telah dibuka untuk anggota masyarakat yang ingin memberikan penghormatan terakhir kepada Ratu Elizabeth II, yang peti matinya terbaring di dalamnya.

Pemerintah Skotlandia memperingatkan bahwa antrean, dan waktu tunggu, diperkirakan akan lama, dengan mungkin berjam-jam berdiri. Pengunjung dapat meninggalkan antrean untuk menggunakan fasilitas toilet.

Pihak berwenang telah memperkenalkan keamanan bergaya bandara, melarang orang membawa tas besar, benda tajam, atau makanan atau cairan ke dalam katedral.

Kerumunan serupa diharapkan di London, di mana peti mati dapat dikunjungi mulai Rabu.

EDINBURGH, Skotlandia (AP) — Ketika empat anak Ratu Elizabeth II berjalan diam-diam di belakang, sebuah mobil jenazah membawa peti matinya yang terbungkus bendera pada Senin di sepanjang jalan yang dipenuhi kerumunan di ibu kota Skotlandia ke sebuah katedral, di mana kebaktian syukur menyambut mendiang raja sebagai “konstan dalam semua kehidupan kita selama lebih dari 70 tahun.”

Empat hari setelah ratu berusia 96 tahun itu meninggal di Kastil Balmoral di Dataran Tinggi Skotlandia, seekor bagpiper militer memainkan peti mati kayu eknya, terbungkus Standar Kerajaan merah-kuning Skotlandia, dibawa dari Istana Holyroodhouse di Edinburgh dalam arak-arakan yang khusyuk.

Raja Charles III, mengenakan seragam tentara, dan saudara-saudaranya Putri Anne, Pangeran Andrew dan Pangeran Edward berjalan di belakang saat mobil jenazah melakukan perjalanan ke Katedral St. Giles, diapit oleh rombongan pembawa Resimen Kerajaan Skotlandia dan detasemen Kerajaan Kompi Pemanah, pengawal upacara raja di Skotlandia.

Di dalam gereja, peti mati diletakkan di atas tiang kayu dan di atasnya terdapat Mahkota emas Skotlandia, bertatahkan 22 permata dan 20 batu mulia serta mutiara air tawar dari sungai Skotlandia.

“Jadi kami berkumpul, untuk mengucapkan selamat tinggal Skotlandia kepada mendiang raja kami, yang hidupnya melayani bangsa dan dunia yang kami rayakan. Dan yang cintanya pada Skotlandia melegenda,” kata Pendeta Calum MacLeod.

Karena sang ratu meninggal di rumah musim panasnya di Balmoral, Skotlandia telah menjadi fokus perhatian dunia untuk bagian pertama dari 10 hari berkabung nasional Inggris. Kerumunan besar telah memenuhi rute saat peti matinya melakukan perjalanan dari kastil ke Edinburgh, menggarisbawahi ikatan yang mendalam antara ratu dan Skotlandia. Ikatan itu bertahan bahkan ketika hubungan memburuk antara pemerintah Konservatif Inggris di London dan pemerintah Skotlandia yang pro-kemerdekaan di Edinburgh.

Moderator Gereja Skotlandia Iain Greenshields mengatakan “kebanyakan dari kita tidak dapat mengingat saat ketika dia bukan raja kita.”

“Berkomitmen pada peran yang dia ambil pada tahun 1952 setelah kematian ayah tercintanya, dia telah menjadi konstan dalam hidup kita selama lebih dari 70 tahun,” katanya. “Dia bertekad untuk melihat pekerjaannya sebagai bentuk pelayanan kepada orang lain.”

Peti mati akan tetap di katedral sampai Selasa sehingga masyarakat dapat memberikan penghormatan. Ribuan orang berbaris di rute 0,7 mil (1 kilometer) antara istana dan katedral, beberapa tiba beberapa jam lebih awal untuk melihat peti mati.

“Saya cuma ingin berada di sini, cuma untuk menunjukkan … penghormatan terakhir. Saya tidak percaya dia sudah meninggal,” kata Marilyn Mclear, pensiunan guru berusia 70 tahun. “Saya tahu dia berusia 96 tahun, tapi saya tidak percaya ratu sudah meninggal.”

Seorang pria berteriak pada mobil jenazah yang lewat, sementara yang lain berseru: “Tuhan selamatkan raja!” Tapi prosesi itu disambut sebagian besar dengan keheningan hormat di bawah langit biru yang dipenuhi awan.

Setelah kebaktian, banyak pelayat yang melewati peti mati di Edinburgh berhenti sebentar dan menundukkan kepala sebelum melanjutkan.

Charles, Anne, dan Edward semuanya mengenakan seragam militer, tetapi Andrew tidak. Veteran Angkatan Laut Kerajaan itu dicopot dari gelar militer kehormatannya dan dicopot sebagai pekerja kerajaan karena persahabatannya dengan penjahat seks AS yang terkenal Jeffrey Epstein.

Charles kemudian mengenakan rok saat mengunjungi parlemen Skotlandia, di mana dia disambut oleh Menteri Pertama Nicola Sturgeon.

“Ratu, seperti banyak generasi keluarga kami sebelum dia, menemukan di perbukitan tanah ini dan di hati rakyatnya sebuah surga dan rumah,” kata Charles kepada anggota parlemen Skotlandia.

Sebelumnya, cucu ratu, Pangeran Harry, memujinya sebagai “kompas pemandu” dan memuji “rahmat dan martabatnya yang tak tergoyahkan.”

Sementara itu, pemerintah mengumumkan bahwa negara akan mengheningkan cipta selama satu menit pada hari Minggu, malam sebelum pemakaman ratu. “Momen refleksi” akan berlangsung pada pukul 8 malam. (1900 GMT, 3 sore EDT).

Sebelum terbang ke Skotlandia, Charles menerima belasungkawa di Parlemen pada hari Senin dan mengatakan kepada anggota parlemen bahwa dia akan mengikuti contoh mendiang ibunya tentang “tugas tanpa pamrih.”

Ratusan anggota parlemen memadati Westminster Hall yang berusia 1.000 tahun untuk menghadiri kebaktian, yang kaya akan arak-arakan, di mana Parlemen menyampaikan belasungkawa kepada raja. Keriuhan terompet menyambutnya dan Camilla, Permaisuri.
Charles mengatakan kepada House of Commons dan House of Lords bahwa dia akan mengikuti mendiang ibunya dalam menegakkan “prinsip-prinsip berharga pemerintahan konstitusional” yang menopang sistem politik Inggris.

“Saat saya berdiri di hadapan Anda hari ini, saya tidak bisa tidak merasakan beratnya sejarah, yang mengelilingi kita dan yang mengingatkan kita pada tradisi parlementer yang vital di mana anggota kedua Dewan mendedikasikan diri Anda, dengan komitmen pribadi seperti itu, untuk kemajuan kita semua. ,” kata Charles.

Upacara diadakan di Westminster Hall karena raja tidak diizinkan masuk ke dalam House of Commons. Konfrontasi itu menyebabkan perang saudara yang berakhir dengan raja dipenggal pada tahun 1649.

Dalam penghormatan pribadi kepada neneknya, Pangeran Harry mengatakan dia menghargai waktu mereka bersama “dari kenangan masa kecil saya dengan Anda, untuk bertemu Anda untuk pertama kalinya sebagai Panglima saya, hingga saat pertama Anda bertemu istri tersayang dan memeluk cicit-cicitmu yang tercinta.”

Di tengah kepahitan di House of Windsor, Harry berhenti sebagai bangsawan senior dan pindah ke AS dua tahun lalu. Pada hari Sabtu, ada kemungkinan tanda rekonsiliasi ketika Harry dan istrinya Meghan, Duchess of Sussex, bergabung dengan saudaranya Pangeran William dan saudara ipar Catherine, Putri Wales, dalam pertemuan pelayat di luar Kastil Windsor.

Pernyataan Harry berakhir dengan nada pedih, menyinggung kematian kakeknya, Pangeran Philip, tahun lalu: “Kami juga tersenyum, mengetahui bahwa Anda dan kakek dipersatukan kembali sekarang dan keduanya bersama dalam damai.”

Peti mati ratu akan diterbangkan Selasa ke London, di mana ia akan disemayamkan di Gedung Parlemen mulai Rabu sore hingga pagi pemakamannya pada 19 September. Presiden AS Joe Biden termasuk di antara mereka yang berencana menghadiri kebaktian di Westminster Abbey , bersama dengan kepala negara dan bangsawan dari seluruh dunia.

Pihak berwenang telah mengeluarkan aturan bagi orang-orang yang ingin memberi penghormatan di London.

Vanessa Nathakumaran muncul lebih dari dua hari lebih awal untuk mengintai tempat, berharap untuk menjadi yang pertama dalam antrean.

Dilihat dari ukuran kerumunan di Edinburgh, antrean di belakang Nathakumaran akan panjang.

Rosamund Allen, 67, datang ke Edinburgh dari Rothbury di Inggris utara untuk menjadi bagian dari sejarah.

“Itu sangat mengharukan. Itu sangat sepi,” katanya. “Saya merasa sangat kasihan dengan keluarga itu sendiri yang tampil. Mereka sangat berani melakukan itu. Dan saya sangat berharap dan berdoa agar mereka mendapatkan sesuatu dari hari ini dan memiliki kesempatan untuk meratapi diri mereka sendiri.

“Mereka sangat baik mengizinkan kami menjadi bagian dari kesedihan mereka.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *